Shaaban: Destinasi Wajah Terakhir

Satu hari dalam kesibukan menyiapkan tugas santak ke petang sehingga terlupa Asar akan luput segera. Dalam kelam kabut berlari ke tandas mengambil wuduk dan semula ke bilik operasi untuk menunaikan solat. Sudah! Ini bukan bilik saya yang biasa, lalu saya kehilangan arah. Malang, saya punya penaakulan geografi yang lemah. Lalu bertanya pada rakan-rakan sekeliling. Mereka juga tidak pasti. Berpandukan keyakinan diri, membuat sedikit pengiraan dan pemetaan, saya tunaikan solat. Usai solat, seorang rakan masuk dan kemudian menegur, "Hei kawan, kiblat kau salah 180 darjah!"

Muka saya merah. Darah takut dan gemuruh naik sampai ke kepala. Peluh mula memercik. Jantung berdegup kencang. Rasa bersalah menyelimuti bermula dari jari kaki sehingga ke hujung rambut. Ke arah mana saya rukuk dan sujud tadi? Saya mengenang murka Allah, memejam mata dan beristighfar panjang-panjang. Saya kembali berdiri. Memandang kain pelapik sujud dan memusingkan semula 180 darjah. Saya kembali memperbaharui solat Asar.

Itu kisah lama. Jika dikenang kembali, kawan-kawan akan pecah tawa. Saya juga akan tersenyum panjang menyesali silap sendiri. Dan saya tiba-tiba teringatkannya hari ini, pada bulan Shaaban. Kebetulan? Ada apa dengan Shaaban?

Saya selalu menganggap Shaaban sebagai bulan penanda untuk menyambut Ramadhan, bulan terbesar yang akan diraikan seluruh umat Islam seluruh dunia. Kerana itu saya meraikan Shaaban seperti mendapat panggilan telefon dari kekasih. Sebelum kekasih yang dicinta dan dirindu itu saya ketemu, muka ke muka!

Shaaban tidak mengiringi Ramadhan tanpa bersebab. Ia ada sejarah besarnya sendiri, yang selalu dilupa atau mungkin tidak pernah singgah dalam pengetahuan kita. Shaaban mencatat kisah destinasi wajah terakhir, penanda hak dan batil. Dan konfrantasi antara orang Yahudi dan Rasulullah diselesaikan dengan keputusan dari langit, pada bulan Shaaban ini.

Ketika Islam bermula, solat didirikan dengan kiblat ke Jurusalem. Ini adalah petanda bahawa Rasulullah membawa legasi kenabian yang sama dari jalur Nabi-nabi yang diiktiraf orang Yahudi. Ia adalah ajaran aqidah keTuhanan dari sumber yang sama. Perintah ini juga untuk memberi ruang dan peluang kepada orang Yahudi untuk mengiktiraf kerasulan Nabi, seperti mana yang telah ditunjukkan dengan jelas di dalam kitab mereka bahawa Nabi Muhammad adalah nabi yang ditunggu mereka. Namun mereka menentang sekeras-kerasnya kerana kecewa Nabi Muhammad lahir dari bangsa Arab, bukan dari darah dan jalur Yahudi.



Kemudian, selepas Rasulullah diperintah berpindah ke Madinah, kiblat solat masih mengadap arah yang sama. Perlu diingat, Madinah terletak ditengah-tengah antara Makkah dan Jurussalem. Ketika solat mengadap Jurussalem, Makkah akan berada di belakang (sila rujuk peta). Ini memberi ruang yang besar untuk orang Yahudi menghina dan mencabar Rasulullah serta berbangga dengan superiority agama mereka. Hinaan dan cabaran orang Yahudi di jawab sendiri oleh langit dengan turunnya ayat Surah Al Baqarah: 142. Allah bukan sahaja mencela mereka dengan ayat, malah Allah sendiri mahu orang Yahudi lihat dengan mata kepala bahawa mereka sedang dimurka dengan menukar kiblat 180 darjah! Dari Jurussalem ke Makkah Al Mukarram.

Subhanallah. Ini bukan cerita kecil anak. Sejarahnya tercatat di Masjid Qiblatain di Madinah. Orang Yahudi meski mendapat jawaban-jawaban langsung dari langit masih tetap ego, degil dan bongkak. Meski segala bentuk simbol, tanda tentang kebenaran mencurah turun dari langit, mereka akan tetap tidak akan tunduk (Al Baqarah: 145).

Saya tidak faham kenapa orang Yahudi tidak merasa apa-apa ketika kiblat yang dibanggakan ditarik balik kerana kecongkakan mereka tidak mahu tunduk pada kebenaran. Saya yang tersalah kiblat secara tidak sengaja begitu berpeluh-peluh menahan rasa takut akan murka Allah. Sampai sekarang traumanya masih mencengkam.

Cuba bayangkan, kalau awak sedang bercakap sesuatu yang maha penting dengan saya, secara tiba-tiba saya bangun membelakangkan awak dan berlalu pergi? Tentu awak akan marah dan sampai mati pun ingat. Mungkin kebanyakkan kita menganggap tindakan itu adalah penghinaan secara tidak langsung bukan?

Selama 10 tahun di Makkah, di sambung lagi 17 bulan di Madinah, Allah membuka ruang selebar-lebarnya untuk orang Yahudi kembali memahami ajaran tulen terkandung dalam kitab-kitab yang dibawa oleh Nabi Ibrahim, Nabi Daud dan Musa. Tetapi mereka lebih mahu faham mengikut selera nafsu duniawi. Lalu, di bulan Shaaban selepas 17 bulan Rasulullah berhijrah ke Madinah, Allah memerintah kiblat ditukar ke Baitullahi Haram. Kiblat, iaitu arah di mana wajah dihadapkan kembali kepada rumah yang dibangun Nabi Ibrahim dan Ismail. Di bulan Shaaban, Allah membelakangkan mereka, selama-lamanya hingga hari Kiamat. Di bulan Shaaban, Allah telah berfirman Kaabah adalah destinasi wajah terakhir. Tiada kebenaran lain, melainkan ia mengadap Masjidil Haram. Final, mutlak, termaktub!

Shaaban, begitulah ia menjadi pemisah antara hak dan batil. Menunjuk Allah hanya redha pada mereka yang mengadap wajah ke Haraam.

Yang berjabat tangan, berselisih pipi, dan menepuk bahu dengan Yahudi yang dimurkai, ingatlah Allah sendiri telah membelakangkan mereka!


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?